Inilah Sejarah Perjanjian sekaligus Penahlukan Yarusalem oleh Umar bin Khattab

Congkop.xyz Pada tahun 637 M, pasukan Islam mendekati wilayah Jerusalem. Ketika pasukan Islam di bawah kepemimpinan Khalid bin Walid dan Amr bin Ash mengepung kota suci itu, Uskup Sophronius sebagai perwakilan Bizantium dan kepala gereja Kristen Jerusalem masih menolak untuk menyerahkan Yerusalem. Ia ingin menyerahkannya langsung pada Umaar bin Kkattab, khalifah Islam pada masa itu.

Kedatangan Umar seorang diri dengan berjalan kaki di Jerusalem membuat Uskup Sophronius terkesan. Kesepakatan penyerahan Yerusalem pun dibuat secara damai.



Mereka membuat perjanjian tertulis dengan penduduk setempat untuk mengatur hak dan kewajiban antara umat Islam Jerusalem dan penduduk non-Islam. Perjanjian ini ditandatangani oleh Umar bin Khattab, Uskup Sophronius, dan beberapa panglima perang Islam.
Berikut ini teks perjanjiannya:

Bismillahirrahmanirrahim.

Ini adalah jaminan keamanan dari hamba Allah, Umar, amirul mukminin, kepada penduduk Jerusalem. Umar memberikan jaminan terhadap jiwa mereka, harta, gereja-gereja, salib-salib, orang-orang yang lemah, dan mereka tidak dipakasa meninggalkan agama mereka. Tidak ada seorang pun diantara mereka yang merasa terancam dan diusir dari Jerusalem. Dan orang-orang Yahudi tidak akan tinggal bersama mereka di Jerusalem. (Ini adalah permintaan penduduk Jerusalem, karena penduduk Jerusalem sangat membenci orang-orang Yahudi. Orang-orang Yahudi membunuhi tawanan Nasrani di wilayah Persia. Sampai ada riwayat yang menyebutkan, Umar menjamin tidak ada Yahudi yang lewat dan bermalam di Jerusalem).

Baca Juga :   Inilah Bukti Kekecewaan Rosulullah Kepada Manusia!!!

Penduduk Jerusalem diwajibkan membayar pajak sebagaimana penduduk kota-kota lainnya, mereka juga harus mengeluarkan orang-orang Bizantium, dan para perampok. Orang-orang Jerusalem yang tetap ingin tinggal di wilayah Bizantium, mereka boleh membawa barang-barang dan salib-salib mereka. Mereka dijamin aman sampai mereka tiba di wilayah Bizantium. Setelah itu mereka pun masih diperbolehkan kembali lagi ke Jerusalem jika ingin berkumpul dengan keluarga mereka, namun mereka wajib membayar pajak sebagaimana penduduk lainnya.

Apabila mereka membayar pajak sesuai dengan kewajiban, maka persyaratan yang tercantum dalam surat ini adalah di bawah perjanjian Allah, Rasul-Nya, Khalifah, dan umat Islam. (Tarikh at-Thabari).



Perjanjian yang dilakukan oleh Umar membebaskan penduduk Jerusalem beribadah sesuai dengan keyakinan mereka adalah fakta pertama dan sangat berpengaruh dalam hal menjamin kebebasan melaksanakan ibadah sesuai keyakinan. Adapun klausul dalam perjanjian yang mengusir Yahudi dari Jerusalem, masih diperdebatkan (keshahihannya). Karena nyatanya salah seorang pemandu Umar di Jerusalem adalah seorang Yahudi yang bernama Ka’ab al-Ahbar.

Umar mengizinkan orang-orang Yahudi untuk beribadah di reruntuhan Kuil Sulaiman dan Tembok Ratapan, padahal sebelumnya Bizantium melarang orang-orang Yahudi melakukan ritual tersebut.

Orang-orang Kristen di wilayah Bizantium akan dilindungi hak-hak mereka dalam segala kondisi dan orang-orang yang memaksa mereka untuk mengubah keyakinan menjadi Islam atau selainnya akan dikenakan sangsi.

Baca Juga :   Celakalah Orang yang Mencintai 5 Perkara dan Melupakan 5 Perkara Ini

Perjanjian tersebut pun menjadi acuan dalam hubungan umat Islam dan Kristren di seluruh bekas wilayah Bizantium.

sumber:islampos.com