Inilah Doa yang Dipanjatkan Nabi Yunus Saat Mendapat Kesulitan

أَن لَّا إِلَٰهَ إِلَّا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Laa ilaaha illa anta. Subhaanaka, innii kuntu minaz dholimiin

”Tidak ada tuhan selain Engkau, Mahasuci Engkau. Sungguh, aku termasuk orang-orang yang zhalim.” (QS Al-Anbiya’ : 87).

Doa di atas adalah doa Nabi Yunus bin Matta ‘Alaihis Salam. Beliau diutus oleh Allah kepada penduduk Ninawa, yaitu satu daerah di negeri Mousul-Iraq. Beliau menyeru mereka kepada Allah.

Tapi mereka menolak seruannya dan tetap berada di atas kekufurannya. Maka beliau pergi meninggalkan mereka dengan perasaan jengkel dan marah.

Beliau mengancam mereka dengan adzab dari Allah setelah tiga hari. ketika telah terbukti ancaman beliau dan mereka ditimpa bencana, maka mereka baru sadar bahwa Yunus adalah Nabi yang tidak berdusta.

Lalu mereka pergi ke padang pasir dengan membawa anak-anak, hewan ternak, dan unta mereka. Mereka memisahkan antara induk dan anak-anaknya.

Kemudian mereka berdoa dan memohon keselamatan kepada Allah ‘Azza wa Jalla . Unta-unta dan sapi-sapi beserta anak-anaknya bersuara, begitu juga kambing dan anak-anaknya mengembik.

Lalu Allah mengangkat adzab dari mereka. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

فَلَوْلا كَانَتْ قَرْيَةٌ آمَنَتْ فَنَفَعَهَا إِيمَانُهَا إِلا قَوْمَ يُونُسَ لَمَّا آمَنُوا كَشَفْنَا عَنْهُمْ عَذَابَ الْخِزْيِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَمَتَّعْنَاهُمْ إِلَى حِينٍ

“Dan mengapa tidak ada (penduduk) suatu kota yang beriman, lalu imannya itu bermanfaat kepadanya selain kaum Yunus? Tatkala mereka (kaum Yunus itu), beriman, Kami hilangkan dari mereka azab yang menghinakan dalam kehidupan dunia, dan Kami beri kesenangan kepada mereka sampai kepada waktu yang tertentu.” (QS. Yunus: 98)

Sementara saat itu Nabi Yunus sudah pergi. Beliau menaiki perahu bersama kaumnya. Perahu itu tertimpa gelombang besar. Mereka takut akan tenggelam.

Lalu mereka mengadakan undian, siapa di antara mereka yang harus dilemparkan ke laut untuk meringankan beban perahu.

Jatuhlah undian itu kepada Yunus. Mereka menolak untuk melemparkannya. Lalu mereka mengulangi undian, kembali jatuh kepada Yunus.

Lagi-lagi mereka enggan melaksanakan keputusan. Kemudian undian dilakukan lagi, dan tetap ia jatuh atas Yunus. Kemudian Nabi Yunus melepas bajunya dan melemparkan dirinya ke laut.

Saat itu juga muncul seekor ikan paus yang membelah lautan, langsung menelan Yunus. Allah mengilhamkan kepada paus tersebut,

“Janganlah engkau makan dagingnya dan hancurkan tulangnya, karena Yunus bukan rizki bagimu, sesungguhnya perutmu menjadi penjara baginya.”

Saat berada dalam kesulitan yang sangat dan berada dalam tiga kegelapan (gelapnya dalam perut ikan, di dasar lautan, dan di tengah gelapnya malam).

Nabi Yunus bertasbih dan berdoa kepada Allah dengan doa di atas sehingga Allah menyelamatkannya dan mengembalikannya kepada kaumnya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَىٰ فِي الظُّلُمَاتِ أَن لَّا إِلَٰهَ إِلَّا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ () فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ ۚ وَكَذَٰلِكَ نُنجِي الْمُؤْمِنِينَ

(Visited 129 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

1xbet casino siteleri casino siteleri betpasbahçeşehir escort bahçeşehir escort cossinc cratosslot vdcasino asyabahis sekabet ikitelli eskortsi5.org