Kenapa Perut Wiranto Tak Berdarah Saat Ditusuk? Dokter RSPAD Beri Penjelasan

Penusukan yang terjadi kpeada Wiranto masih mejadi pro kontra publik.

Banyak yang mempertanyakan kenapa Wiranto tak mengeluarkan darah ketika perutnya ditusuk.




Teka-teki itu pun banyak yang membuat publik bertanya-tanya.

Teka-teki soal darah Wiranto kini rupanya mulai terkuak.

Tenaga Ahli Deputi IV KSP Ali Mochtar Ngabali atau Ali Ngabalin memaparkan penjelasan Kepala Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto Mayjen TNI dokter Terawan Agus Putranto terkait darah dan luka yang diderita oleh Wiranto.




Menurut Ali Ngabalin dari keterangan dokter, Wiranto menderita luka tusukan dengan kedalam sekitar 10 sentimeter.

“Menurut keterangan pak Terawan dua tusukan, kedalamanya sekitar 10 cm,” kata Ali Ngabalin.

Menurut keterangan dokter, kata Ali Ngabalin, darah yang keluar dari tubuh Wiranto akibat luka tusuk itu memang tidak banyak.

“Kalau dari luar darahnya memang tidak terlalu banyak , tetapi karena dalam dinding perut itu senjata tajam menembus usus kecil, diperkirakan darah yang tertampung itu sekitar 3 liter, jadi memang ada masa yang kita khawatirkan kemarin,” kata Ali Ngabalin dikutip dari tayangaan Dua Sisi Tv One.

Dokter menjelaskan, lanjut Ali Ngabalin, luka sobek pada perut kiri Wiranto sepanjang 6 sentimeter.

“Tersobek dari kiri ke kanan dua tusukan itu sekitar 6 centi jadi menembus perut sampai ke usus kecil menurut keterangan dokter,” kata Ali Ngabalin.

Baca Juga :   Media Sosial Salah Satu Penyebab Terjadinya Pengkhianatan Dalam Hubungan Rumah Tangga

Sumber: tribunnews.com