Kisah Lika-liku Penjaga Bar yang Kini Menjadi Mualaf

Sekitar tujuh bulan yang lalu Caroline masih bekerja sebagai penjaga bar di sebuah kota kecil di Swiss. Dia menyukai pekerjaannya. Dia tahu pelanggannya. Semua orang ramah.

Tetapi kemudian pembatasan datang karena Covid-19. Bar ditutup. Dia harus tinggal di rumah.

Pada awalnya, bosnya tetap membayarnya tetapi kemudian dia harus pergi ke kantor pengangguran. Suaminya juga kehilangan pekerjaan. Mereka kebanyakan di rumah dan tidak ada yang benar-benar bisa dilakukan.

“Suamiku menjadi sangat spiritual selama ini,” kata Caroline, “Dia mulai membaca buku pemberian teman sejak dulu. Dia tidak pernah menyentuh buku-buku ini sebelumnya.”

Dia bercerita, “Suatu hari, suami saya ingin saya membaca buku-buku ini juga. Saya tidak pernah menjadi pembaca yang baik, tetapi saya ingin menyenangkan suami saya. Situasinya cukup buruk.

Saya ingin menghindari pertengkaran dengan cara apa pun. Buku-buku ini berbicara tentang Islam. Sejujurnya, saya tidak tertarik dan banyak hal yang sulit saya pahami.”

Suami Caroline terus belajar tentang Islam. Dan dia mulai bercerita tentang Tuhan.

“Saya tidak pernah menjadi orang yang religius,” Caroline menjelaskan, “tetapi suami saya membuatnya menarik untuk percaya pada Tuhan.

Dia berkata bahwa dunia ini tidak semuanya ada. Bahwa segala sesuatu terjadi karena suatu alasan dan bahwa Tuhan tahu apa yang kita lakukan setiap saat.”

“Semakin dia memberi tahu saya tentang pemikirannya tentang Tuhan, semakin saya merasa bahwa dia mengatakan sesuatu yang benar,” tegasnya.

Tak lama kemudian, suami Caroline memutuskan untuk memeluk Islam dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

“Ketika suami saya menjadi Muslim, saya terkejut. Ya, dia telah berbicara tentang Tuhan dan Islam selama berminggu-minggu, tetapi saya masih tidak benar-benar berpikir bahwa dia akan mengambil langkah terakhir ini.

Maksud saya, tidak selalu mudah menjadi Muslim di masyarakat kita. Apalagi bagi wanita yang memakai kerudung. Tapi dia sangat bertekad.

Saya tahu dia serius karena dia bukan tipe orang yang melakukan sesuatu tanpa keyakinan pribadi yang sejati.”

Caroline tidak langsung menerima Islam. Tetapi melihat suaminya menemukan kedamaian dan kekuatan baru untuk masa depan, dia menjadi tertarik juga.

“Awalnya saya ragu-ragu karena saya sangat khawatir tentang konsekuensi menjadi Muslim. Saya tidak suka melakukan sesuatu dengan setengah hati. Jadi, jika saya menerima Islam, saya ingin melakukannya dengan benar.

Ini termasuk menutupi kepala saya,” jelas Caroline, “Tapi suamiku berkata bahwa jika kita benar-benar percaya pada Tuhan, kita tahu bahwa Dia akan menjaga kita.”

Butuh beberapa minggu hingga Caroline bergabung dengan suaminya dan menjadi Muslim.

Setelah memeluk Islam dan berhijab, Caroline tidak dapat kembali ke pekerjaannya sebelumnya sebagai seorang barkeeper. Tinggal di rumah dan memikirkan cara untuk mencari nafkah, Caroline mengingat keterampilan menjahitnya.

“Mengapa tidak mencoba membuat jilbab sendiri?” pikirnya.

Dia mulai berlatih dengan mesin jahitnya, memikirkan cara-cara cantik untuk memotivasi wanita Muslim lainnya untuk berhijab.

“Alhamdulillah banyak yang mendukung saya. Wanita membeli syal saya dan banyak Muslim mendukung kami secara emosional dan mental,” cerita Caroline, “Saya sangat senang mengikuti suami saya dalam menerima Islam. Saya kehilangan pekerjaan tetapi saya memperoleh lebih banyak dan lebih baik.”

Kadang-kadang orang melihat saya dengan cara yang aneh, tetapi itu tidak seburuk yang saya bayangkan.

Tuhan memberkati saya dengan bisnis saya sendiri. Saya tidak bergantung pada bos mana pun lagi. Saya menghabiskan lebih banyak waktu dengan suami saya dan kami berdua belajar sesuatu yang baru tentang Islam setiap hari. Alhamdulillah.”

Sumber: islampos.com

(Visited 1 times, 1 visits today)